Kamis, 20 Oktober 2011

Pengembangan Gerak Dasar Lari dan Lompat Melalui Pendekatan Bermain Di Sekolah Dasar

Pengembangan Gerak Dasar Lari dan
Lompat Melalui Pendekatan Bermain Di
Sekolah Dasar

Tugas Ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah skripsi

















Disusun Oleh :

MUHAMMAD AANG CHUNAIFI

108 381

SEKOLAH TINGGI KEGURUAN ILMU PENDIDIKAN

STKIP PGRI JOMBANG

PENJASKES / 2010





Abstract. The movement skill development is the core of physical education program
in elementary school. Teachermust take serious amount of attention to the development
of the basic movement skill. This skillconsists of locomotor basic move, non-locomotor
and manipulation.
The run and jump basic movement skills are included at the locomotors basic
movement skill. Throughplaying games, the development of these skills at elementary
school can be achieved. Because kids always having their "moment of live" when
playing games. Games also give benefit on several aspects such as physical,
psychomotor, cognitive, and affective aspects.
The development models can and must be adjusted along with the growth and
development of the child, in order to achieve the result we wanted.
Kata Kunci: Perkembangan, Gerak Dasar Laridan Lompat, Bermain, Sekolah Dasar.
Pendahuluan
Berdasarkan Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional disebutkan bahwa
pendidikan dasar bertujuan untuk mengembangkan sikap dan kemampuan serta
memberikan pengetahuan dan keterampilan dasar yang diperlukan untuk hidup dalam
masyarakat serta mempersiapkan peserta didik yang memenuhi persyaratan untuk
mengikuti' pendidikan menengah. Pendidikan dasar merupakan pendidikan wajib
belajar yang memberikan para siswa dengan penetahuan dan keterampilan. Salah
satu tujuan pendidikan dasar bagi siswa adalah mengembangkan sikap dan keteram-
pilan dasar. Usaha untukmencapai tujuan terse but dapat dilakukanmelaluipendidikan
jasmani di sekolah dasar.
Pendidikan jasmani merupakan bagian dari proses pendidikan secara kese-
luruhan. Secara sederhana pendidikan jasmani itu tak lain adalah proses belajar
untuk gerak dan belajar melalui gerak. Maksud dari pernyataan ini adalah selain
Jurnal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3,No.1, 2005 67Yudanto
belajar dan mendidik melalui gerak untuk mencapai tujuan pengajaran, dalam
pendidikan jasmani itu akan diajarkan untuk bergerak, sehingga melalul pengalaman
itu akan terbentuk perubahan dalam aspek jasmani dan rohaninya. Belajar melalui
pengalaman gerak, untuk mencapai tujuan pengajaran merupakan salah satu ciri
dari pendidikan jasmani.
Melalui proses belajar tersebut, pendidikan jasmani ingin mewujudkan sumbang-
annya terhadap perkembangan anak, sebuah perkembangan yang tidak berat sebelah.
Perkembangan bersifat menyeluruh, sebab yang dikembangkan bukan saja aspek
jasmaniah yang lazim disebut dalam istilah psikomotorik. Namun juga, perkem-
bangan pengetahuan dan penalaran yang dicakup dalam istilah kognitif. Selain itu
dicapai juga perkembangan watak serta sifat-sifat kepri~adiannya, yang tercakup
dalam istilah perkembangan afektif.
Struktur dan kurikulum pendidikan jasmani di sekolah dasar yang ada sekarang
memiliki ciri-ciri yaitu terdiri atas keterampilan teknik dasar beberapa cabang olahraga.
Keterampilan teknik dasar olahraga ini, akan dapat dikuasai bila sebelumnya dikuasai
keterampilan gerak dasar. Keterampilan gerak dasar di sekolah dasar itu dapat dibagi
menjadi beberapa kategori. Pembagian kategori ini meliputi tiga macam, yaitu:
lokomotor, non lokomotor, dan manipulasi. Gerak dasar lokomotor merupakan gerak
yang dilakukan dari satu tempat ke tempat lain, seperti: jalan, lari, lompat, dan
sebagainya. Sedangkan gerak dasar non lokomotor merupakan gerak yang dilakukan
di tempat, seperti: membungkuk, membalik, meliuk, dan sebagainya. Sementara itu
gerak dasar manipulasi merupakan gerak untuk bertindak melakukan sesuatu bentuk
gerak dari ~nggota badannya secara lebih terampil, seperti: menendang, melempar,
menangkap dan sebagainya.
Pada dasamya gerak dasar manusia adalah jalan, lari, 10m pat dan lempar (Aip
Syarifuddin dan Muhadi, 1992:24). Bentuk gerakan dasar tersebut telah dimiliki oleh
murid-murid sekolah dasar. Gerak dasar lari dan lompat merupakan gerak dasar
Iokomotor yang. perlu dikembangkan di sekolah dasar di samping gerak dasar yang
lainnya. Gerak dasar lokomotor merupakan dasar macam-macam keterampilan yang
sangat perlu adanya bimbingan, latihan, dan pengembangan agar anak-anak dapat
melaksanakan dengan benar dan baik. Sebagian besar gerak dasar lokomotor
berkembang sebagai hasil dari beberapa tah:1p kematangan. Namun yang menjadi
perm~salahannya sekarang adalah bagaimana ca~a menanamkan dan mengem-
bangkan bentuk-bentuk gerak dasar yang telah dimiliknyaitu, agar dapat dilakukan
dengan benar dan baik.
Rusli Lutan (2001: 21) menyatakan bahwa kemampuan gerak dasar dapat
diterapkan dalam aneka permainan, olahraga, dan aktivitas jasmani yang dilakukan
dalam kehidupan sehari-hari. Melalui aktivitas bermain, sangatlah tepat untuk
mengembangkan keterampilan gerak dasar anak di sekolah dasar, karena pada
dasamya dunia anak-anak adalah bermain. Untuk itulah penulis pada kesempatan
ini akan mencoba menyajikan model-model pengembangan gerak dasar lari dan
lompat untuk anak-anak di sekolah dasar melalui pendekatan bermain
68 Jumal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume3,No.1, 2005Pengembangan Gerak Oasar Lari dan Lompat Me/alui
Pendekatan Bermain Oi Seko/ah Oasar
Pertumbuhan dan Perkembangan FisikAnak Sekolah Dasar
Pertumbuhan dan perkembangan mengikuti pola tertentu. Pola ini dimulai dengan
pertumbuhan yang sangat cepat atau pesat dari lahir sampai usia 2 tahun, kemudian
diikuti dengan periode yang konsisten,pada usia 8 sampai dengan 9 tahun. Setelah
anak memasuki suatu periode pertumbuhan yang sangat cepat kadang-kadang
ditunjukan seperti lonjakan pertumbuhan pada masa remaja. Pada anak wan ita
pertumbuhan mengalami puncak pada usia 12 tahun, sedangkan pada anak laki-Iaki
pada usia 14 tahun. .
Pada masa anak-anak (usia 6-12 tahun) pertumbuhan cenderung stabil. Pada
masa anak-anak banyak mengalami perubahan-perubahan di dalam tubuh yang
meliputi meningkatnya tinggi dan berat badan. Menurut Toho Cholik Mutohir dan Gusril
(2001: 20), secara umum pertumbuhan tinggi badan pada masa anak-anak mang-
alami kenaikan per tahun 2 sampai 3 inchi (5-7 em), untu.kanak perempuan umur 11
tahun, rata-rata mempunyai tinggi badan 59 inchi (147,3cm) sedangkan ana~; Iski-
laki 57,5 inchi (146 em). Berat badan mengalami kenaikan yang lebih bervariasi
daripada kenaikan tinggi badan, berkisar antara sampai 5 pon (1,5 -2,5 kg) per tahun.
Anak perempuan umur 11 tahun, rata-rata mampunyai berat badan 88.5 pon (44,25
kg) sedangkan anak laki-Iaki 85,5 pon (42,75 kg).
Pada masa anak-anak kepala masih terlampau besar, wajah yang kurang baik
menghilang de .gan bertambahnya besar mulut dan rahang, dahi melebar dan merata,
bibir semakin berisi, sedangkan hidung menjadi lebih besar dan berbentuk. Badan
memanjang dan menjadi lebih langsing, lehar menjadi lebih panjang, dada melebar
dan perut buncit. Begitu juga dengan lengan dan tungkai memanjang sarta langan
dan kaki dengan lambat tumbuh besar. Salama masa anak-anak, jaringan lemak
berkembang lebih cepat daripada jaringan otot, yang perkembangannya barn mulai
melejit pada awal pubertas. Anak-anak yang bentuk badannya endomorfik, jaringan
lemaknya jauh lebih banyak daripada jaringan otot. Bentuk tubuh ektomorfik tidak
terdapat jaringan yang melebihi jaringan lainnya sehingga cenderung lebih kurus.
Karakteristik Jasmani dan TahapKemampuanMotorikAnak
Sekolah Dasar
Menurut Sukintaka (1992: 41) karakteristik jasmani dan tahap perkembangan
motorik anak umur 6-12 tahun (kelas I-VI) adalah sebagai berikut: Karakteristikjasmani
anak umur 6-8 tahun (ke/as / dan II) antara lain; (1) waktu reaksi lambat, koordinasi
jelek, membutuhkan banyak variasi otot besar, senang kejar-mengejar, berkelahi,
berburu, dan memanjat, (2) aktif, energik dan senang kepada suara berirama, (3)
tulang lembek dan mudah berubah bentuk, (4) jantung mudah dalam keadaan yang
membahayakan, (5) rasa untuk mempertimbangkan dan pemahaman berkembang,
(6) Koordinasi mata dan tangan berkembang, masih tetap belum dapat menggunakan
otot-otot halus dengan baik, (7) kesehatan umum tidak menentu, mudah terpengaruh
terhadap penyakit, dan daya perlawanannya rendah. Sedangkan pada umur 6-8 tahun
Jurnal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005 69---
Yudanto
tahap kemampuan motorikllya antara lain: (1) keterampilan dalam menggunakan
AAA~MI~~ lu~u~ yangl~'l JalamlerlaJng, JuJul,lerJalan, Jan le~ar!,l~~ mengem-
bangkan keseimbangan tendo otot dan kekuatan otot untuk membentuk tubuh yang
layak dan benar, (3) mengembangkan keterampilan dan relaksasi, (4) mengem-
bangkan latihan kekuatan, kecepatan, kelincahan, dan daya tahan untuk berpartisipasi
dalam aktivitas.
Karakteristikjasmani umur 9-10 tahun (kelas 11/ dan IV) yang dimilikiantara lain;
. (1) perbaikan koordinasi dalam keterampilan gerak, (2) daya tahan berkembang, (3)
pertumbuhan tetap, (4) koordinasi mata dan tangan baik, (5) sikap tubuh yang tidak
baik mungkin diperlihatkan, (6) perbedaan jenis kelamin tidak menimbulkan konse-
kuensi yang besar, (7) secara fisiologikputri pada umumnya mencapai kematangan
lebih dahulu daripada anak laki-Iaki,(8) gigi tetap mulai tumbuh, (9) perbedaan secara
perorangan dapat dibedakan dengan nyata, (10) kecelakaan cenderung memacu
mobilitas. Sedangkan pada umur 9-10 tahun, tahap kemampuan motorikyang dimiliki
antara lain; (1) belajar rileks bila merasa lelah, (2) belajar tentang masalah-masalah
hambatan gizi, (3) dapat menggunakan mekanika tubuh yang baik, (4) mengatasi
kekurangan sebaik mungkin, .(5) berusaha untuk menguasai keterampilan sebaik
mungkin, (6) memperbanyak kegiatan untuk meningkatkan kemampuan jasmani
dengan latihan-Iatihan dasar, (7) mengembangkan kekuatan otot, daya tahan otot,
dan kelentukan (Sukintaka, 1992: 41).
Karakteristikjasmani umur 10-12 tahun (kelas Vdan VI)yang dimilikiantara lain;
(1) pertumbuhan otot lengan, dan tungkai makin bertambah, (2) ada kesadaran
mengenai badannya, (3) anak laki-Iakimenguasai permainan kasar, (4) pertumbuhan
tinggi dan berat badan tidak beda baik, (5) kekuatan otot tidak menunjang pertum-
buhannya, (6) waktu reaksi makin baik, (7) perbedaan akibat jenis kelamin makin
nyata, (8) koordinasi makin baik, (9) badan lebih sehat dan kuat, (10) tungkai meng-
alami masa pertumbuhan yang lebih kuat bila dibandingkan dengan bagian anggota
atas, (11)perlu diketahui bahwa ada perbedaan kekuatan otot dan keterampilan antara
anak laki-Iakidan putri.Sedangkan pada umur 11-12tahun, tahap kemampuan motorik
yang dimilikiantara lain; (1) mengembangkan dasar bermain dan keterampilan gerak
(movement skill), (2) mengembangkan endurance seperti perkembangan otot dan
memperbaiki koordinasi, (3) memperbaiki kecepatan dan ketepatan, (4) mengem-
bangkan perlawanan .terhadap kelelahan, menambah aktivitas yang intensif, (5)
mengetahui bag aimana rileks dan menggunakan masa istirahat (Sukintaka, 1992:
41)
Perkembangan KeterampUanGerakAnak di sekolah Dasar
Perkembangan keterampilan gerak bagi anak-anak sekolah dasar, diartikan
sebagai perkembangan dan penghalusan aneka keterampilan gerak dasar dan
keterampilan gerak yang berkaitan dengan olahraga. Gerak dasar pada anak mem-
bentuk dasar untuk gerak. Keterampilan gerak dasar itu didukung oleh pola gerak.
Pola gerak merupakan serangkaian gerak terkait yang terorganisir. Misalnya sebuah
70 Jurnal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005Pengem~angan Gerak Dasar Lar; dan Lompat Melalu;
Pendekatan Bermain Di Sekolah Dasar
pola gerak berupa mengangkat tangan ke samping atau ke atas. Berdasarkan pola
gerak inilah terbentuk gerak dasar. Diantara berbagai bentuk pola gerak itu, ada pula
gerak yang dominan. Dikatakan dominan, karena menjadi landasan utama untuk
dapat dilakukan dan dikuasai dengan baik keterampilan gerak dasar.
Gerak dasar merupakan dasar macam-macam keterampilan yang sangat perlu
adanya bimbingan, latihan, dan pengembangan agar anak dapat melaksanakan
dengan tangkas dan lancar. Bagi anak-anak normal kebanyakan keterampilan dan
kematangannya selalu berkaitan dengan gerak dasar.
Menurut Aip Syarifuddin dan Muhadi (19992: 19) menyatakan bahwa program
pembeJajaran pendidikan jasmani melalui aktivitas pengembangan kemampuan
gerak dasar yang diajarkan di sekolah dasar terdiri dari; (1) aktivitas pengembangan
kemampuan daya gerak anak yang dilakukan dari satu tempat ke tempat lain, seperti:
berjaJan, berlari, melompat, meloncat, berjingkat, melangkah, meluncur, mengangkat,
dan berguJing (Iokomosi), (2) aktivitas pengembangan kemampuan daya gerak anak
yang dilakukan di tempat, seperti: membungkuk, memutar, membalik, menekuk,
meregang, megulur, memilin, dan mengelak (non lokomosi), (3) aktivitas pengem-
bangan kemampuan untuk bertindak melakukan sesuatu bentuk gerakan anggota
badannya secara lebih terampil, misalnya: melempar, menangkap, menendang,
menggiring, mengangkat, memukul, rTienarik, dan mendorong (manipulasi).
Aktivitas penegembangan kemampuan untuk mempertahankan dan menyem-
purnakan bentuk-bentuk dan corak dari gerakan dasar yang telah diperolehnya, agar
menjadi lebih mantap. Selain itu merupakan bagian permulaan bagi aktivitas anak-
anak. Untuk memperoleh memperoleh bentuk-bentuk gerakan yang baru dari situasi
yang baru (stabi/isasi). Aktivitas pengembangan kemampuan gerak stabilitas, pada
dasarnya adalah suatu bentuk kegiatan yang diajarkan kepada anak-anak kelas
permulaan di sekolah dasar, agar mereka memiliki kemampuan untuk memper-
tahankan keseimbangannya, misalnya:" berjalan, di atas balok keseimbangan,
bertumpu pada satu kaki, sikap kayang dan sebagainya.
Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, maka betapa pentingnya bentuk-bentuk
keterampilan dasar bagi anak sekolah dasar. Oleh karena itu program pengajaran
pendidikan jasmani yang diselenggarakan di sekolah dasar hendaknya dapat
mengembangkan berbagai bentuk keterampilan gerak dasar.
Periode Perkembangan Gerak Dasar Anak Sekolah Dasar
Perkembangan gerak dasar anak sekolah dasar dibagi menjadi tiga periode yaitu
(1) fase perkembangan" gerak dasar usia 2-7 tahun, (2) fase transisi usia 7-10 tahun,
(3) fase spesifikasi usia 10-13 (Yudha M Saputra, 2001: 14). Pada fase perkembangan
gerak dasar usia 2-7 tahun, anak mulai belajar berjalan pada saat mereka berusia
kira-kira dua tahun dan bentuk-bentuk lain gerak lokomotor. Anak berusia 2-7 tahun
pada dasarnya sedang menjalani masa pertumbuhan, mengalami bertambahnya
pengalaman, mereka bergantung pada instruksi dan meniru yang lain. Mereka menjadi
lebih terampil dalam menguasai keterampilan gerak dasar. Pada fase ini anak sudah
Jurnal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005 71Yudanto
siap untuk menenma infonnasi dan guru. Guru sudah dapat memberikan keterampilan
persepsi motorik, keterampilan gerak dasar, keterampilan multilateral dan k'ilteram-
pilan terpadu.
Pada fase transisi usia 7-10 tahun ini, anak secara individumulai dapat mengkom-
binasikan dan menerapkan gerak dasar yang terkait dengan penampilan dalam aktivitas
jasmani. Gerakan yang dilakukanberisikan unsur-unsuryang sama, seperti gerak dasar,
tetapi dalam pelaksanaannya lebihakurat dan terkendali.Selama periode inianak terlibat
secara aktif dalam pencarian dan pengkombinasian berbagai macam pola gerak dan
keterampilan. Pada umumnya kemampuan mereka akan sangat cepat meningkal
Pada fase spesifikasi usia 10-13 tahun ini, anak sudah dapat menentukan pilihan-
nya akan cabang olahraga yang disukainya, secara umum mereka sudah memiliki
kemampuan dalam koordinasi dan kelincahan yang jauh lebih baik. Pada fase ini
mereka memilih untuk mengkhususkan pada salah satu cabang olahraga yang
dianggap mampu untuk dilakukan. Mereka juga sudah ~ulai bisa menilai kelebihan
dan kekurangan yang dimiliknya.Anakmulaimencari atau menghindari aktivitas yang
tidak disukainya.
Dari ketiga fase perkembangan gerak dasar yang terjadi pada usia sekolah dasar
ini perlu. adanya upaya dari guru pendidikan jasmani dalam mengembangkan
kemapuan gerak dasar anak sesuai dengan tingkatannya.
Bermain
Istilah bennain menurut etimologis tergolong kata kerja, sedangkan permainan
merupakan kata benda. Anak bennain berarti anak mengerjakan sesuatu permainan,
sedang permainan merupakan sesuatu yang dikenai dalam bermain. MenurutHurlock
(1997: 320) bermain merupakan istilah yang digunakan secara bebas sehingga arti
utamanya hilang. Arti yang tepat adalah setiap kegiatan yang dilakukan untuk ke-
senangan yang ditimbulkannya, tanpa mempertimbangkan hasil akhir. Bermain
dilakukan secara sukarela dan tidak ada paksaan dari luar atau kewajiban. Sementara
itu menurut Helms dan Tumer dalam Toho Cholik Mutohir (2004: 62) menyatakan
bermain adalah cara atau jalan bagi anak untuk mengungkapkan hasil pemikiran,
perasaan dan cara mereka menjelajahi dunia lingkungannya termasuk membantu
anak dalam menjalin hubungan sosial antara anak.
Menurut Sukintaka (1992: 7) menyatakan kaitannya antara bermain dalam
pendidikan sebagai wahana pendidikan sebagai berikut, bermain meropakan aktivitas
yang dilakukan dengan sukarela atas dasar rasa se~ang. Bermain dengan rasa
senang, menumbuhkan aktivitas yang dilakukan secara spontan. Bermain dengan
rasa senang untuk memperoleh kesenangan, menimbulkan kesadaran, agar bermain
dengan baik perlu berlatih, kadang-kadang memerlukan kerjasama dengan teman,
menghormati lawan, mengetahui kemampuan teman, patuh pada peraturan, dan
mengetahui kemampuan dirinya.
Pada dasamya, bermain secara garis besar dibagi menjadi dua kategori yaitu
bermain aktif dan bermain pasif. Bermain aktif ditandai dengan mengikuti bermacam
72 Jurnal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3,No.1, 2005Pengembangan .Gerak Dasar Lar; dan Lompat Melalu;
Pendekatan Bermain Di'Sekolah Dasar
permainan dan diikuti gerakan fisik, misalnya senam, berenang, bermain bola, kejar-
kejaran dan sebagainya. Dalam bermain aktif ini anak-anak akan mendapatkan
keuntungan baik dari segi fisik, mental, sosial, dan emosionaL Sementara itu bermain
pasif anak-anak lebih banyak kegiatannya menikmati (menonton) permainan. Pada
semua usia; anak senang melakukan permainan aktif dan pasif. Kedua jenis
permainan ini rnempunyai manfaat sendiri-sendiri, oleh karena itu anak dalam
bermain harus ada keseimbangannya antara bermain aktifdan pasif, agar tidak terpaku
dalam salah satu permainan.
Dari berbagai uruiaan di atas dapat disimpulkan bahwa bermain merupakan
aktivitas fisik, yang dilakukan atas dasar suka rela, senang dan sungguh-sungguh
tanpa ada pakasaan dari luar untuk memperoleh suatu tujuan.
Manfaat Bermain
Sermain merupakan kegiatan yang menyenangkan dan sangat disukai oleh anak-
anak. Sermain yang dilakukan secara tertata sangat bermanfaat untuk mendorong
pertumbuhan dan perkembangan anak. Menurut Yudha M Saputra (2001: 7-9)
menyatakan manfaat bermain antara lain; (1) untuk perkembangan fisikoAnak yang
memperoleh kesempatan untuk melakukan kegiatan bermain, yang melibatkan banyak
geraka.n tubuh, maka tubuh anak tersebut akan menjadi sehat dan bugar. Otot tubuh
akan menjadi kuat. Anak dapat menyalurkan energi yang berlebihan melalui aktivitas
bermain, (2) untuk perkembangan keterampilan. Penguasaan keterampilan gerak
dapat dikembangkan melalui kegiatan bermain. Hal ini dapat kita amati dalam kegiatan
sehari-hari, misalnya pada saat anak bermain kejar-kejaran dengan temannya. Pada
awalnya anak belum terampil untuk berlari, dengan bermain kejar-kejaran, maka
anak akan semakin berminat untuk melakukannya, sehingga anak tersebut akan
terampil dalam berlari, (3) untuk perkembangan intelektual. Melalui aktivitas fisik dan
bermain, anak dihadapkan dengan suatu masalah dan kemampuan untuk membuat
suatu keputusan dengan cepat dan tepat. Aktivitas fisik danbermain yang seimbang
akan memupuk kecerdasan anak, (4) untuk perkembangan sosial. Anak biasanya
dalam melakukan kegiatan bermain mengajak ternan sebayanya. Anak akan belajar
berbagai hak milik, menggunakan suatu niainan secara bergantian, melakukan
kegiatan bersama-sama, mempertahankan hubungan yang sudah terbina,. mencari
cara pemecahan'suatu permasalahan yang dihadapinya dengan temannya, (5) untuk
perkembangan emosi. Sermain merupakan suatu kebutuhan sehari-hari bagi anak.
Tidak ada anak yang tidak suka dengan bermain. Melalui bermain anak dapat
mengungkapkan perasaan dan keinginannya. Anak dilatih untuk mengendalikan diri.
Kegiatan bermain yang dilakukan dengan sekelompok ternan, maka masing-masing
anak akan mempunyai penilaian terhadap dirinya sendiri, tentang kemampuan dan
kelebihan yang dimilikinya. Penilaian disini penting untuk pembentukan konsep
kepribadian yang positif, (6) untuk perkembangan keterampilan olahraga. Anak yang
terampil. berjalan, berlari, melompat, dan melempar maka anak tersebut akan lebih
siap untuk menekuni suatu cabang olahraga tertentu. Anak akan lebih terampil
Jurnal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005 73Yudanto
me\a\tu\tan \teg\a\an \e,sebu\ dan a~an \eb\h petta'Ja d\t\ dan metasa" mam\)u
melakukan suatu gerakan yang lebih sulit.
Lebih lanjutToho Cholik Mutohirdan Gusril (2004: 71) menyatakan bahwa beberapa
keuntungan yang diperoleh dari aktivitas bermain yarig berisi aktivitas fisik bagi anak-
anak adalah sebagai berikut; (1) membuang ekstra energi, (2) mengoptimalkan
pertumbuhan seluruh bagian tubuh, seperti tulang, otot dan organ-organ, (3) dapat
meningkatkan natsu makan anak, (4) anak belajar mengontrol diri, (5) berkembangnya
berbagai keterampiJan yang akan berguna sepanjang hidupnya, (6) meningkatkan
daya kreativitas, (7) mendapatkan kesempatan untuk menemukan arti benda-benda
yang ada di sekitamya, (8) merupakan cara untuk mengatasi kemarahan, kekuatiran
diri, iri hati, dan kedukaan, (9) kesempatan untuk belajar bergaul dengan anak lainnya,
(10) kesempatan untuk menjadi pihak yang kalah maupun menang di dalam bermain,
(11) kesempatan belajar untuk mengikuti aturan-aturan, (12) dapat mengembangkan
kemampuanintelektualnya. .
Dari beberapa pendapat dan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa aktivitas
bermain yang be~si.aktivitas fisik bagi anak-anak akan memberikan mantaat pada
semua aspek perkembangan, baik fisik, psikomotorik, koginitif maupun atektif.
Pengembangan Keterampilan Gerak Dasar Lari dan Lompat
melalui Pendekatan Bermain di Sekolah Dasar
Bermain bagi anak merupakan kebutuhan sehari-hari. Hal ini, dapat diamati dalam
kehidupan sehari-hari, hampirdari sebagian waktunya dihabiskan untuk bermain.
Bermain merupakan sarana untuk pertumbuhim dan pengembangan keterampilan
gerak bagi anak sekolah dasar. Pengembangan keterampilan gerak dasar anak
sekolah dasar melalui aktivitas yang dikemas dalam bermain, seharusnya menjadi
program pokok yang harus dilaksanakan oleh guru pendidikan jasmani. Lebih lanjut
Sukintaka (1998: 89) menyatakan bentuk penyajian bermain tidak hanya berpengaruh
terhadap bermain tetapi dapat digunakan untuk latihan kekuatan otot, kelenturan,
bahkan untuk latihan keterampilan motorik dan pembentukan pribadi anal<.
Pendekatan keterampilan gerak dasar lari dan Iompat melalui pendekatan bermain
sangatlah tepat diberikan untuk anak sekolah dasar, karena pada dasamya dunia anak
adalah bermain. Lebih lanjut penelitian Offord dalam Toho Cholik Mutohir dan Gusril
(2001: 65) menyatakan anak laki-Iaki dan perempuan yang berumur 5 sampai dengan
12 tahun di Canada menghabiskan waktu kira-kira 14 jam seminggu dalam aktivitas
fisiko Sementara itu Racick dalaniToho Cholik Mutohir dan Gusril (2001: 65) menyatakan
anak awal masa sekolah menginginkan 4 atau 5 jam minimum setiap hari melakukan
aktivitas fisik, sedangkan remaja menginginkan setengah sampai dua jam.
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam mendesain pengembangan
keterampilan gerak dasar lari dan lompat melalui pendekatan bermain adalah:
memilih jenis permainan yang sesuai dengan tahap perkembangan anak, mengetahui
kebutuhan anak, dan dapat menentukan metode pembelajaran yang sesuai dengan
keadaan anak. Lebih lanjut Yoyo Bahagia dan Adang Suharman (2000: 17) menyatakan
74 Jumal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3,No.1, 2005Pengembangan Gerak Dasar Lar; dan Lompat Melalu;
Pendekatan Berma;n D; Sekolah Dasar
beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam mendesain permain.an dan olahraga
antara lain; (1) mendorong partisipasi maksimal, (2) memperhatikan keselamatari,
(3) etektivitas dan efisiensi gerak, (4) memenuhi tuntutan dan perbedaan anak, (5)
sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan anak, (6) meningkatkan perkem-.
bangan emosi dan sosial, (7) memperkuat keterampilan yang sudah dipelajari sebe-
lumnya. Oleh karena itu, upaya guru pendidikan jasmani dalam mengembangkan
keterampilan gerak dasar di sekolah dasar harus mempertimbangkan hal-hal tersebut
di atas, agar tujuan yang akan diinginkan tercapai.
Model Pengembangan Keterampilan Gerak Dasar Laridi Sekolah
Dasar
lari adalah lanjutan dari keterampilan berjalan. Oalam lari mempunyai saat
melayang ketika kaki tidak lagi menyentuh tanah dan merupakan lawan dari jalan
dimana satu kaki selalu menyentuh tanah. Karakteristik dari gerakan lari yang baik
adalah kakidiangkat ke depan, ditolakkandengan ku.at,angkat lututatau paha, ayunan
lengan untuk keseimbangan dan dorongan ke depan. Gerakandasar berlari di sekolah
dasar, terutama pada kreativitas anak yang sangat dipentingkan.. Tetapi mengenai
teknik-teknik dasar gerakan lari yang benar harus diperhatikan. Menurut Yudha M
Saputra (2001: 55-61) beberapa model pengembangan keterampilan gerak dasar
lari untuk anak sekolah dasar melalui pendekatan bermain untuk anak kelas I dan II
antara lain; (1}lari sambil bergandengan tangan, (2) lari lurus, (3) lari berkelok-kelok,
(4)lari menirukan binatang, (5) lari n:tengejar ternan yang ada di depannya, (6) fari
mengelilingi gambar yang berbentuk bintang, (7) lari mengelilingi balok-balok yang
sudah disediakan, (8) lari zig-zag.
Model perigembangan keterampilan gerak dasar lari unfuk anak kelas IIIdan IV
antara lain; (1) lari sambil berpapasan antara siswa, (2) larimelewati bangku-bangku
yang telah disediakan, (3) lari-Iarimaju, mundur, kanan, dan kiri, (4) lari mengikuti
gambar yang siswa buat, (5) kombinasi gerak jalan dan lari, (6) bermain melalui
gerak estatet. Sedangkan model pengembangan keterampilan gerak dasar lari untuk
anak kelas V dan VI antara lain: (1) lari melewati simpai, (2) lari melewati tiga pos
berbentuk segitiga, (3) lari sambung bolak-balik dengan memindahkan bata, (4) lari
melewati balok setinggi 50 em, (5) lari cepat 20 m bolak-balik, (6) lari mengelilingi
lapangan 3 putaran, (7) lari kejar mengejar teman yang ada di depannya, (8) lari zig-
zag, (9) lari bolak-balikmelewati bendera sebanyak 10 buah dengan jarak 20 meter,
(10) lari bergantian yang dimulai dari lari perlahan dilanjutkan dengan lari cepat
berulang-ulang sebanyak 3 kali
Model Pengembangan Keterampilan Gerak Dasar Lompat di
Sekolah Dasar
Maksuddari melompat disini juga meloncat. Melompat berarti menolak dengan
satu kaki, sedangkan meloneat menolakdengan dua kaki. Aktivitas melompat dan
meloneat adalah membawa badan ke atas. Program pengembangan gerakan-
Jurnal Pendldikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005 75
- - --Yudanto
gerakan dasar melompat di sekolah dasar,. selain unrtuk memberikan pengalaman
bagaimana eara jatuh atau mendarat yang benar, juga untuk menanamkan keberanlan
pad a anak-anak. Latihan- melompatlmeloneat pad a anak-anak merupakan latihan
otot tungkai, jug~ membentuk daya lenting (power). Hal ini tersebut akan lebih sempurna
apabila ditunjang dengan pembentukan keadaan fisik, baik kekuatan otot, daya tahan
otot, kelentukan tendo pada sendi, gaya dan teknik yang baik. Menurut Yudha M Saputra
(2001: 76-82) model pengembangan keterampilan gerak dasar lompat melalui
pendekatan bermain di sekolah dasar untuk anak kelas I dan II ~ntara lain; (1) 10mpat
parit yang ada di sekeliling sekolah dari mulai parit yang lebarnya 50 em sampai
dengan 70 em. (2) lompat tali, (3) lompat ke matras dari ketinggian 50 em. (4) 10mpat
menyerupai katak melompat, (5) melompati garis yang ada di depcfnnya siswa yang
. berjarak 50 em sampai dengan 75 em, (6) melompati ban bekas sepeda. (7) lompat
karet . (8) variasi 10mpat dan lari bergantian
Model pengembangan keterampilan gerak dasar 10mpat untuk anak kelas III dan
IV antara lain; (1) melompati teman dalam posisi jongkok. (2)lompat kardus. (3) variasi
lari dan lompat kardus. (4) lompat karet dibentangkan oleh temannya. (5) lompat-
. 10m pat tali, (6) melompat dari ketinggian 1 meter, (7) melompati teman-teman yang
ada di depannya dalam posisi telungkup. (8) variasi lari dan 10mpat Model
pengembangan keterampilan gerak dasar 10m pat untuk anak kelas V dan VI antara
lain: (1) 10m pat dua kaki. (2) lompat satu kaki, (3) lompat-Iompat tali, (4) 10m pat kardus,
(5) variasi 10m pat dan lari, (6) lompat tinggi, (7) 10m pat jauh, (8) variasi lari dan lompat
jauh. (9) variasi lari dan 10m pat tinggi .
Kesimpulan
Pengembangan keterampilan gerak dasar di sekolah dasar harus mendapat
perhatian yang serius dari guru pendidikan jasmani. Keterampilan gerak dasar lari
dan lompat merupakan gerak dasar lokomotor yang sangat penting. maka perlu
adanya suatu latihan. bimbingan dan pengembangan dari guru pendidikan jasmani.
agar dapat berkembang seeara baik. Cara yang terbaik untuk mengembangkan
keterampilan gerak.dasar lari dan lompat di sekolah dasar adalah dengan pendekatan
bermain, karena masa anak-anak merupakan masa yang senang bermain.
Model-model pengembangan gerak dasar lari dan lompat di sekolah dasar harus
disesuaikan dengan tahap pertumbuhan dan perkembangan anak. agar hasil yang
ingin dieapai sesuai dengan tujuan yang diinginkan.
Daftar Pustaka
Bahagia. Y. dan Suharman. A. (2000). Prinsip-Prinsip Pengembangan dan
Modifikasi Cabang Olahraga. Jakarta: Depdikbud.
Cholik T.M. dan Gusril. (2004). Perkembangan Motorik pada Anak-Anak. Jakarta:
Depdiknas. .
Hurlock, Elizabeth. (1997). Perkembangan Anak (terjemahan). Jakarta: Erlangga.
76 Jumal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005Pengembangan Gerak Oasar Lar; dan Lompat Me/alu;
Pendekatan Berma;n 01 Sekolah Oasar
Lutan. RusH(2001). Asas-Asas Pendidikan Jasmani. Jakarta: Depdiknas
M.Yudha Saputra. (2001). PembelajaranAtletik di Sekolah Oasar. Jakarta: Depdiknas.
Sukintaka(1992).TeoriBermainuntuk 02 PGSOPenjaskes. Jakarta: Depdikbud.
. (1998). Teori Bermain untuk Pendidikan Jasmani. .Jakarta: Depdikbud
Syarifuddin. Aip dan Muhadi (1992). Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Jakarta:
Depdikbud
Jumal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005 77
----78
~--
Jurnal Pendidikan Jasmani Indonesia, Volume 3, No.1, 2005

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar